Tags

, , , ,

Suatu ketika, di tiga bulan lalu, saya harus berburu dengan waktu untuk menghadiri seminar di Bilangan Kuningan, Jakarta. Saat itu posisi saya masih di Cilandak, dan infonya kondisi jalan sedang cukup ramai. Tak mau ambil risiko terlambat, saya pun memesan layanan ojek online. Demi melepaskan ketegangan karena takut terlambat, saya pun mengobrol dengan Pak Suryono, pengemudi ojek online.

Sudah lama Pak narik gojek??
Sudah lumayan lama mbak. Kira-kira tiga bulan lah. Tapi sebelumnya saya sudah ngojek lama mbak. Yah, kira-kira tujuh tahun ada mbak.

Tujuh tahun?? Ngojek?? Ngga bosen Pak??
Ya mau gimana lagi mbak. Saya ngga punya ilmu apa-apa. Bisanya ya cuma ngojek. Sempet sih mbak saya kerja di hotel. Tapi cuma sebentar.

Oya Pak?? Di hotel mana?? Jadi apa?? -> mulai Kepo :p
Ada mbak, salah satu hotel bintang di kuningan situ. Saya jadi asisten chef mbak. Sebenernya enak sih kerja di sana. Chefnya baik banget. Saya diajarin masak macem-macem. Baru kerja sebentar, saya uda bisa pegang station ikan sendiri lho.

Wah, keren donk pak. Terus kenapa keluar??
Balik lagi ke masalah keuangan mbak. Karena saya waktu itu ngga punya ijazah apa-apa, ya akhirnya posisi saya ngga bisa naik mbak. Terus aja jadi asisten chef. Sebenernya saya ngga papa sih mbak, kalau posisi ngga naik. Masalahnya, gaji saya ikut ngga naik-naik. Padahal kemampuan saya sudah naik pesat. Tanggung jawab juga nambah. Masa gaji ngga nambah-nambah. Ya sudah, saya keluar aja.

Sayang banget ya, Pak. Tapi ngga papa lah ya. Kan sekarang jadi bisa masak macem-macem. –> mencoba mengajak berpikir positif o:-)
Bener mbak, diambil baik-baiknya aja. Sampai sekarang, anak-anak sampai mertua suka banget dimasakin sama saya. Katanya rasanya lain. Masak ikan goreng, ayam penyet, saya bisa masak rasa bintang lima mbak.

Wih, mantab nih Bapak. Ngga kangen masak di hotel lagi Pak??
Ya, kangen sih mbak. Kangen suasananya. Tempat kerjanya, temen-temennya, chefnya apalagi. Kalau saya lembur, mereka suka kasih uang tambahan.

Kalau tamu-tamunya suka ngasih tambahan ngga Pak??
Hahaha… Kalau tamu-tamunya macem-macem mbak. Ada yang loyal banget. Terutama yang dari Jepang. Ada juga yang mesennya cuma jus aja, terus duduk lamaaa banget. Tapi kita kan jualan servis ya mbak. Jadi mau gimana tamunya, kita tetep harus baik.

Dibanding ngojek, enak mana Pak??
Sebenernya saya kerja apa aja mau mbak. Asal halal dan uangnya cukup buat sehari-hari. Tapi kalau disuruh milih, secara pendapatan enak ngojek yang sekarang mbak. Pelanggan ada aja. Bisa nabung, bisa nyobain makan enak. Kalau dulu boro-boro nabung, susah mbak dapet uangnya. Sekarang alhamdulillah. Ada peningkatan.

Tabungannya mau buat apa, Pak?? -> Kepo maksimal >.<
Buat sekolah anak mbak. Sama saya mau berangkatin orang tua naik haji mbak. Saya pengen bisa bahagiain orang tua. Ya, kalau naik haji susah, umroh juga ngga papa. Yang penting mereka bisa ngerasain ibadah di tanah suci langsung.

Saya terharu mendengarnya. Meski perjalanan karirnya tak berjalan mulus, ia mampu mengambil hikmah dan berusaha memenuhi kewajibannya sebagai kepala keluarga pencari nafkah. Meski terbatas dalam ekonomi dan pendidikan, Pak Suryono tetap mampu memilih jalan hidup sesuai tujuan dan kebutuhannya.

Jadi, siapa bilang kita tak punya pilihan. Bagaimanapun kondisinya, selama kita masih hidup, kita selalu punya pilihan.

Kalau kalian punya pengalaman berbincang dengan orang asing yang kisahnya cukup menginspirasi, yuk tuliskan juga di blog dan ikuti IHB Blogpost Challenge: Interview with a stranger. Kompetisi ini berlangsung hingga 20 Oktober 2015. Keterangan lengkap bisa dibaca di blog Indonesian Hijab-Blogger. Tiga tulisan terbaik akan mendapatkan produk dari Restu Anggraini dan KIVITZ lho. Selamat mencoba dan semoga berhasil 🙂

Advertisements